Dugaan Korupsi di PLTU Belawan, Komadsu : Periksa GM PLN UIKSBU dan Tangkap Direksi Pekerjaan Sudjana

Medan – MPGI News, Sekelompok orang yang menamakan dirinya Koalisi Mahasiswa Daerah Sumatera Utara (Komadsu), berunjukrasa di kantor PLN Unit Induk Pembagkitan Sumatera Bagian Utara (UIKSBU) di Jalan Brigjen Katamso, Medan, Senin (17/1/2022).

Dalam aksinya, demonstran secara tegas mengecam indikasi praktik korupsi yang terjadi di lingkungan kerja PLN UIKSBU, dalam hal ini menyangkut pekerjaan di PLTU Sicanang, Belawan.

Pantauan di lokasi, para mahasiswa memulai aksinya dengan menggelar mimbar bebas di pinggir Jalan Brigjen Katamso, atau tepat di jalur masuk ke kantor PLN UIKSBU atau berjarak sekitar 50 meter dari gerbang utama.

Usai beberapa saat meneriakkan aspirasinya hingga mengundang perhatian warga dan pengendara yang melintas, anak-anak Komadsu kemudian meringsek masuk ke depan pagar yang sudah ditutup satpam dan dijaga aparat kepolisian.

“Bancakan korupsi proyek di pembangkit Sicanang Belawan beberapa tahun lalu yang menyeret General Manager dan beberapa pejabat di zaman KITSBU ke penjara, nyatanya tak menjadi efek jera. Terbukti, kasus serupa yang ujung-ujungnya berpotensi merugikan negara dalam jumlah besar kembali ditemukan,” teriak Nazli Aulia, selaku Koordinator Lapangan Komadsu.

Data dari hasil investigasi yang mereka lakukan, lanjut Nazli, kali ini menyangkut pekerjaan di PLTU Belawan. Bahkan akibat terhambatnya proyek pergantian material sesuai temuan Komadsu, potensi kerugian negara mencapai miliaran rupiah.

Satu hal yang paling krusial dianggap Komadsu, yakni terancamnya pasokan listrik yang dihasilkan pembangkit dari utara Kota Medan tersebut. Padahal listrik yang dihasilkan pembangkit di Belawab jelas menyangkut kepentingan masyarakat banyak.

“Kenapa ini terjadi? Hasil temuan kami, diduga kuat semua akibat kelalaian atau justru terindikasi unsur kesengajaan Direksi Pekerjaan dalam hal ini Sudjana, yang menjabat sebagai Senior Manager Engineering di PLN Unit Induk Pembangkitan Sumatera Bagian Utara (UIKSBU),” tegasnya.

Bahkan ketika kontrak proyek ini berakhir pada Desember 2020 lalu, proyek berupa pengadaan itu tak kunjung terealisasi.

Untuk itu, Komadsu secara tegas dalam pernyataan sikapnya mengungkapkan

1. Periksa GM PLN UIKSBU dan kroninya
2. Tangkap Sudjana, si Direksi Pekerjaan
3. Bongkar seluruh praktik korupsi di PLN UIKSBU yang kami duga sudah menggurita

Tapi sayangnya, aksi Komadsu ini justru tak mendapat atensi dari GM dan manajemen PLN UIKSBU yang berkompoten menanggapi masalah ini. Karena hingga massa meninggalkan lokasi, tak satu pun dari mereka yang menemui untuk memberi klarifikasi terkait isu yang diusung. Pengunjukrasa tampak hanya dihadapkan dengan pegawai suruhan yang terlihat tak mampu berbuat apa-apa.

“Kami mau GM PLN UIKSBU turun menemui kami memberikan klarifikasi terkait proyek di PLTU Belawan yang telah merugikan negara miliaran rupiah ini,” teriak Megah, Koordinator Aksi.

“Kami juga sudah menyiapkan seluruh dokumen korupsi ini untuk nantinya akan langsung kami bawa ke KPK di Jakarta,” pungkasnya.

Sementara, usai melakukan aksi damai yang dikawal ketat aparat kepolisian, massa Komadsu melanjutkan aksi membawa isu serupa ke Kejati Sumut. Mereka juga mengancam akan turun dengan massa lebih besar jika aspirasi mereka tak segera direspon.

(Red/tim)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*